Arah PolitikInternasional

Pilpres AS 2020 Melalui Surat, Donald Trump Seruhkan Hentikan Kegilaan Pemilu

POLITIKAL.ID – Berita Mancanegara yang dikutip POLITIKAL.ID tentang Trump mengatakan pemilihan melalui surat sangat rentan terhadap penipuan.

Masyarakat Amerika Serikat (AS) akan memutuskan pada 3 November apakah Donald Trump tetap menjabat di Gedung Putih selama empat tahun lagi atau bakal digantikan Joe Biden.

Presiden Trump dari Partai Republik ditantang calon dari Partai Demokrat Joe Biden, yang paling dikenal sebagai wakil presiden Barack Obama tetapi telah berkecimpung dalam politik AS sejak 1970-an.

Jelang Pemilu, Presiden Amerika Serikat Donald Trump meningkatkan serangannya yang tidak berdasar pada pemungutan suara melalui surat dalam postingan terbarunya di Twitter.

Menurutnya hasil pemilihan presiden (pilpres) 2020 tidak akan pernah dapat ditentukan secara akurat yang akan melemahkan pemenang mana pun, termasuk dirinya.

Trump mengatakan pemilihan melalui surat sangat rentan terhadap penipuan karena pejabat negara menerimanya sebagai alternatif untuk pemungutan suara secara langsung selama pandemi virus Corona.

“Karena masih baru dan belum pernah terjadi sebelumnya di mana surat suara dalam jumlah besar yang tidak pernah diminta dikirim ke ‘pemilih,’ atau di mana pun, tahun ini, hasil Pemilu 3 November tidak akan pernah akurat, yang diinginkan beberapa orang.

Bencana pemilu lainnya. Hentikan kegilaan pemilu!” seru Trump di akun Twitternya seperti dilansir dari Reuters, Jumat (18/9/2020).
Enam belas negara bagian membutuhkan alasan untuk memilih tidak hadir, seperti sakit atau bepergian.

Tiga puluh empat negara bagian lainnya mengizinkan pemilih terdaftar untuk meminta surat suara.

Trump telah mengklaim tanpa bukti bahwa sistem yang terakhir rentan terhadap penipuan meskipun orang Amerika telah lama memberikan suara melalui surat.

Sekedar informasi, satu dari empat surat suara pada tahun 2016 diberikan melalui surat.

Pemilu 3 November memberikan harapan untuk menjadi ujian pemungutan suara terbesar bangsa Amerika melalui surat, dan dua partai besar terkunci dalam berbagai tuntutan hukum yang akan membentuk bagaimana jutaan orang Amerika menggunakan hak mereka untuk memilih.
Kampanye Biden menanggapi serangan Trump pada pemungutan suara melalui surat pada bulan Juli lewat sebuat pernyataan.

“Rakyat Amerika akan memutuskan pemilihan ini. Dan pemerintah Amerika Serikat sangat mampu mengawal pelanggar keluar dari Gedung Putih,” kata juru bicara Andrew Bates dalam pernyataan itu.

Sementara itu, para pemilih Demokrat menerima surat suara mail-in dengan harga jauh di atas rekan-rekan Republik mereka, menurut data dari pemilihan negara bagian dan lokal baru-baru ini.

Tren itu mengkhawatirkan Partai Republik, lebih dari dua lusin pejabat Republik dari enam negara bagian yang bersaing secara politik mengatakan kepada Reuters bulan lalu.

Mereka khawatir Demokrat akan mendapatkan lebih banyak suara mail-in secara signifikan pada November, defisit yang mungkin sulit diatasi jika pandemi menekan jumlah pemilih pada Hari Pemilu.

Di Pennsylvania, negara bagian yang dimenangkan Trump dengan tipis pada tahun 2016 dan dianggap penting untuk upayanya terpilih kembali, tim kampanye Trump berusaha melarang kotak penyimpanan dan perubahan lain pada prosedur pemungutan suara.

Seorang hakim federal mengeluarkan penundaan atas gugatan itu pada bulan Agustus, sambil menunggu tindakan atas tuntutan hukum serupa di pengadilan negara bagian.

Tim kampanye Trump juga telah mengajukan tuntutan hukum di Nevada, New Jersey dan Montana atas masalah pemungutan suara sejak Agustus. (*)

Artikel ini telah tayang di sindonews.com dengan judul “Trump Ragukan Keakuratan Hasil Pilpres AS” https://international.sindonews.com/read/168394/42/trump-ragukan-keakuratan-hasil-pilpres-as-1600373369

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button